Thursday, May 21, 2015

DOA BUAT SEORANG INSAN

dia,,,,,
yang bakal mengisi
ruang hati
sebagai suri penyeri
seorang pembantu setia
untuk sebuah bahtera
bernama rumahtangga

akan kau temui
pada satu titik tertentu
tulang rusuk yang dijanjikan untukmu
telah sedia
kiranya cuma masa
yang belum tiba

teruslah bersama redha Allah
moga akan hadir untukmu
yang telah dijanjikan
dan bersabarlah untuk seketika ini
sediakan sebaiknya jiwamu
sebagai pemimpin terbaik
sebuah kehidupan yang sakinah



Wednesday, May 13, 2015

Mencabar Ombak


aku dilambung ombak menggila
di tengah samudera raya
terumbang ambing 
diheret ke tengah ke tepi
terkapai kapai sendiri
sesekali tertelan masinnya air

berpaut pada sekeping harapan nan teguh
bersama sebuah keizinan yang nyata 
dari Sang Pencipta
badai yang menggila 
ku tempuh gagah

moga
akan sampai aku
ke sebuah tanjung harapan
merebut sebuah impian....






Monday, May 11, 2015

KERANA DIA SEORANG...... GURU!!!!!

Dia seorang guru lama
bermula ketika ada kapur putih dan papan hijau
mengharung suka duka 
bersama anak anak didiknya
di saat dia hanya diminta mengajar membaca, menulis ,mengira
di saat aku juga sebagai muridnya
dan ketika usianya masih muda belia...

alangkah bahagianya dia ketika semula
hanya menghadap muridnya setiap ketika
membentuk sahsiah dan perilaku mereka
tanpa tekanan di mana mana

dengan permintaan ibu bapa

cikgu
didik anakku seperti anakmu
kau ajarlah mereka
asalkan tiada cedera
begitu dia dipercaya

dan setiap muridnya
tidak berani mengadu domba
kerana gurulah paling di percaya

kini
usiaku menginjak dewasa
mewarisi kerja cikguku
sebagai seorang guru
aku dan dia
jadi rakan sekerja
dalam suasana berbeza
jika dulu kapur putih temannya
kini
dia tegar mengetik kekunci komputer

sesekali dia berkata padaku
aku hanya nampak mata jernih mereka
biarpun aku dikira bersalah walau sekadar menjeling manja
tidak sanggup bersara walau sudah bisa
mereka masih perlu ku didik
dengan kasih dan mesra
biar aku sebenarnya sudah tidak terdaya

sesekali katanya padaku
" cikgu sudah tidak mampu mengetik kekunci komputer"
mengisi segala jenis fail fail bertimbun
sedangkan muridku terabai selalu
akhlak mereka semakin keliru

namun 
kerana dia seorang guru
setiap 16 MEI
dia melaungkan......

AMANAH YANG DIBERI
KAMI TAK PERSIAKAN
APA YANG KAMI JANJI
TUNAI TETAP KAMI TUNAIKAN

dia gagah kembali
mengisi sisa usia bersara
bergelumang dengan karenah muridnya
kerana dia seorang

GURU!!!



Thursday, April 9, 2015

Kita hanyalah merencana............

Sesungguhnya
siapalah kita untuk tahu
apa yang bakal terjadi
hanya di seminit ke depan
apatah lagi
berjam jam kemudian

Kita hanya sedar
Setelah berlaku kejadian
Oooohhhhh......
Ini sebenarnya ketentuan Tuhan

Tapi kita hanya perlu menunggu dan menanti sahajakah?
TIDAK!!!!!!!
Kita perlu merencana
Sebaik mungkin
Dengan jalan jalan dan lorong lorong yang dibenarkan
Jika rencana kita sejajar ketentuan
ALHAMDULILLAH!!!!

Jika tidak????
ALHAMDULILLAH!!!!!!
Kerana hanya DIA yang tahu segala rahasia
Bahawa ada hikmah dibalik segalanya......


Thursday, December 18, 2014

POSTING SANTAI CUTI SEKOLAH

Ikan puyu digoreng bawang 
enak dimakan bersama nasi
ku kira panas hingga ke petang
kiranya hujan di tengahari.

rimbun sungguh pohon meranti
tegak rimbun tepi perigi
sayu rasa di dalam hati
andai kau pergi membawa diri

laju sembunyi si burung puyuh
menghilang diri di celah rimbunan
walaupun kau mungkin sudah menjauh
budi jasamu kan kami kenang.

anak seluang jauh melaut
terbang tinggi siburung helang
jasa dikenang, budi disebut
segalanya kan segar dalam ingatan,




Saturday, October 25, 2014

Nowseeheart - Damai Yang Hilang (Lirik)



NowSeeHeart

Damai Yang Hilang

Tercalar pelangi dihiris gerimis
Senja pun merangkak menutup mentari
Terbias warnanya ke wajah

Lagu kedamaian tiada kedengaran
Bumi yang merekah disirami darah
Kemelut melanda tiada kesudahan
Kemusnahan bermaharajalela
Yang lemah menjadi mangsa

Anak-anak kecil mengongcangkan ibunya
Yang lemah longlai tak lagi bernyawa
Jeritan suara batinnya
Tak siapa mendengarnya

Tergaadaikan maruah oleh janji-janji
Terbayarkah dengan nyawa dan darah
Soalan yang tiada jawapan

Kemanusiaan telah lama hilang
Kini yang tinggal hanya ketakutan
Musnah kasih sayang dan persaudaraan
Tandus akhlak dan keimanan
Menyemai persengketaan